my,,,,,

my,,,,,
,,,,,,,,,

Kamis, 03 Maret 2011

Pengaruh Polusi Udara Terhadap Kesehatan Manusia

PENGARUH POLUSI UDARA TERHADAP KESEHATAN MANUSIA
















KARYA TULIS ILMIAH
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Menempuh Ujian Nasional
Jurusan Ilmu Pengetahuan Alam
SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga






Disusun Oleh :
Nama : Fitroh Wulansari
Kelas : XII IPA
NIS : 8894





SMA MUHAMMADIYAH 1 PURBALINGGA
2011
HALAMAN PENGESAHAN

Karya tulis dengan judul “PENGARUH POLUSI UDARA TERHADAP KESEHATAN MANUSIA“ telah diterima dan disahkan oleh pembimbing pada :

hari / tanggal :
waktu :
tempat : SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga.


Mengesahkan

Pembimbing II



Nurul Khasanah, S.Pd
NBM. 950574
Pembimbing I



Prawoto Adhye, S.Pd
NIP. 19581212 198803 1 005


Mengetahui
Kepala Sekolah



Drs. Dody Prastowo
NIP. 19611222 198703 1 011




MOTTO

• Bekerjalah bagaikan tak butuh uang. Mencintailah bagaikan tak pernah disakiti. Menarilah bagaikan tak seorang pun sedang menonton.
• Ancaman nyata sebenarnya bukan pada saat komputer mulai bisa berpikir seperti manusia, tetapi ketika manusia mulai berpikir seperti komputer.






















PERSEMBAHAN

Dengan segala kerendahan hati dan rasa syukur kehadirat Allah SWT, karya tulis ilmiah dengan judul “PENGARUH POLUSI UDARA TERHADAP KESEHATAN MANUSIA“ penulis persembahkan kepada semua pihak yang telah membantu, diantaranya yaitu :
 Drs. Dody Prastowo, selaku Kepala Sekolah SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga.
 Nurul Khasanah, S.Pd, Selaku Wali Kelas XII IPA atas semua bimbingannya.
 Bapak/Ibu Guru dan Staf Tata Usaha SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga yang telah memberikan nasehat.
 Teman-teman kelas XII IPA yang tercinta.
 Serta almamater kebanggaanku, SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga



















ABSTRAKSI

Slamet, 2011. “PENGARUH POLUSI UDARA TERHADAP KESEHATAN MANUSIA“. Karya Tulis Ilmiah, Program Ilmu Pengetahuan Alam Sekolah Menengah Atas Muhammadiyah 1 Purbalingga.
Polusi merupakan masuknya makhluk hidup, zat, energi, atau komponen lain kedalam lingkungan yang menyebabkan berubahnya tatanan lingkungan oleh kegiatan manusia atau proses alam. Pencemaran udara adalah kehadiran satu atau lebih substansi fisik, kimia, atau biologi di atmosfer dalam jumlah yang dapat membahayakan kesehatan manusia, hewan, dan tumbuhan, mengganggu estetika dan kenyamanan, atau merusak properti. Pencemaran udara dapat ditimbulkan oleh sumber-sumber alami maupun kegiatan manusia
Penulisan karya tulis ilmiah ini bertujuan untuk mengenalkan dan memberi informasi kepada pembaca tentang pengaruh polusi udara terhadap kesehatan manusia, serta seagai salah satu syarat untuk menempuh Ujian Nasional (UN)
Penelitian ini menggunakan metode literatur yang diambil dari beberapa sumber, diantaranya yaitu dari internet dan dari buku-buku yang dapat menunjang penelitian.
Kesimpulan dari karya tulis ini adalah Polusi udara disebabkan karena Karbon Dioksida (CO2), Karbon Monoksida (CO), Oksida Belerang (SO2 dan SO3), Oksida Nitrogen (NO dan NO2), Pencemar Butiran, Pencemaran Timbal di udara. Dampak polusi udara bagi kesehatan yaitu dapat menyyebabkan berbagai penyakit khususnya pada organ pernapasan. Cara mengatasi polusi udara diantaranya yaitu dengan cara penghijauan dengan tanaman dan tidakmembuang sampah sembarangan.

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, hidayat, dan inayah-Nya, sehingga penulis diberi kesempatan untuk menyelesaikan karya tulis ilmiah dengan judul “PENGARUH POLUSI UDARA TERHADAP KESEHATAN MANUSIA“.
Penulisan karya tulis ini bertujuan untuk melengkapi salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk mengikuti Ujian Nasional (UN) tahun ajaran 2010/2011.
Dalam kesempatan ini, tidak lupa penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini, terutama yaitu kepada :
1) Drs. Dody Prastowo, selaku Kepala Sekolah SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga,
2) Prawoto Adhye, S. Pd, selaku Guru pembimbing karya tulis ilmiah,
3) Nurul Khasanah, S.Pd, selaku Wali Kelas XII IPA,
4) Teman-teman kelas XII IPA yang telah memberikan dukungan.
Penulis memahami karya tulis ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan untuk kesempurnaan dalam penyusunan karya tulis ilmiah pada masa yang akan datang.

Purbalingga, 2011


Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL i
HALAMAN PENGESAHAN ii
HALAMAN MOTTO iii
HALAMAN PERSEMBAHAN iv
ABSTRAKSI v
KATA PENGANTAR vi
DAFTAR ISI vii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah 1
B. Rumusan Masalah 2
C. Tujuan Penulisan 2
D. Manfaat Penulisan 2

BAB II LANDASAN TEORI
A. Pengertian Polusi Udara 3
B. Sumber Polusi 4

BAB III PEMBAHASAN
A. Penyebab Polusi Udara 5
B. Pengaruh Polusi Udara Terhadap Kesehatan Manusia 10
C. Cara mengatasi Polusi Udara 11

BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan 13
B. Saran 13
DAFTAR PUSTAKA 14


BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Polusi merupakan masuknya makhluk hidup, zat, energi, atau komponen lain kedalam lingkungan yang menyebabkan berubahnya tatanan lingkungan oleh kegiatan manusia atau proses alam. Pencemaran udara adalah kehadiran satu atau lebih substansi fisik, kimia, atau biologi di atmosfer dalam jumlah yang dapat membahayakan kesehatan manusia, hewan, dan tumbuhan, mengganggu estetika dan kenyamanan, atau merusak properti. Pencemaran udara dapat ditimbulkan oleh sumber-sumber alami maupun kegiatan manusia. Beberapa definisi gangguan fisik seperti polusi suara, panas, radiasi atau polusi cahaya dianggap sebagai polusi udara. Sifat alami udara mengakibatkan dampak pencemaran udara dapat bersifat langsung dan lokal, regional, maupun global.
Di Indonesia, kendaraan bermotor merupakan sumber utama polusi udara di perkotaan. Menurut World Bank, dalam kurun waktu 6 tahun sejak 1995 hingga 2001 terdapat pertumbuhan jumlah kendaraan bermotor di Indonesia sebesar hampir 100%. Sebagian besar kendaraan bermotor itu menghasilkan emisi gas buang yang buruk, baik akibat perawatan yang kurang memadai ataupun dari penggunaan bahan bakar dengan kualitas kurang baik (misal: kadar timbal/Pb yang tinggi) . World Bank juga menempatkan Jakarta menjadi salah satu kota dengan kadar polutan/partikulat tertinggi setelah Beijing, New Delhi dan Mexico City. Polusi udara yang terjadi sangat berpotensi menggangu kesehatan. Menurut perhitungan kasar dari World Bank tahun 1994 dengan mengambil contoh kasus kota Jakarta, jika konsentrasi partikulat (PM) dapat diturunkan sesuai standar WHO, diperkirakan akan terjadi penurunan tiap tahunnya: 1400 kasus kematian bayi prematur; 2000 kasus rawat di RS, 49.000 kunjungan ke gawat darurat; 600.000 serangan asma; 124.000 kasus bronchitis pada anak; 31 juta gejala penyakit saluran pernapasan serta peningkatan efisiensi 7.6 juta hari kerja yang hilang akibat penyakit saluran pernapasan, suatu jumlah yang sangat signifikan dari sudut pandang kesehatan masyarakat. Dari sisi ekonomi pembiayaan kesehatan (health cost) akibat polusi udara di Jakarta diperkirakan mencapai hampir 220 juta dolar pada tahun 1999.
Dari uraian data diatas, penulis menyusun karya tulis dengan judul “PENGARUH POLUSI UDARA TERHADAP KESEHATAN MANUSIA“

B. RUMUSAN MASALAH
Masalah yang dibahas dalam karya tulis ilmiah ini antara lain :
1) Apakah yang menyebabkan terjadinya polusi udara ?
2) Apa dampak atau pengaruh polusi udara bagi kesehatan manusia ?
3) Bagaimana upaya untuk mengatasi polusi udara ?

C. TUJUAN PENELITIAN
Tujuan yang ingin diperoleh dari penulisan karya tulis ini yaitu :
1) Sebagai salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Nasional (UN).
2) Untuk mengetahui pengaruh polusi udara terhadap kesehatan manusia.

D. MANFAAT PENULISAN
Manfaat yang diharapkan dari penulisan karya tulis ilmiah ini adalah :
1) Untuk memberikan informasi tentang penyebab polusi udara.
2) Untuk memberi informasi tentang pengaruh polusi udara terhadap kesehatan manusia.
3) Untuk memberi informasi tentang cara mengatasi polusi udara.



BAB II
LANDASAN TEORI

A. PENGERTIAN POLUSI
Polusi merupakan masuknya mahluk hidup, zat, energi, atau komponen lain dalam lingkungan yang menyebabakan berubahnya tatanan lingkungan oleh kegiatan manusia. Polusi berarti masuknya bahan pencemar (polutan) sebagai akibat dari kegiatan manisia atau proses alam yang ditemukan ditempat, saat, dan jumlah yang tidak selayaknya. Polusi dapat kita jumpai , misalnya di tanah, air, udara, bahkam suara bising dari motor, mesin dll.
Pencemaran udara adalah kehadiran satu atau lebih substansi fisik, kimia, atau biologi di atmosfer dalam jumlah yang dapat membahayakan kesehatan manusia, hewan, dan tumbuhan, mengganggu estetika dan kenyamanan, atau merusak property.
Polusi udara adalah penyusunan kualitas udara sampai pada yang mengganggu kehidupan karena masuknya polutan kedalam udara Dalam ruangan atau tempat pembuangan sampah banyak sekali kotoran/ kuman yang menyebabkan polusi. Daerah perkotaan yang mempunyai tingkat polusi tinggi adalah Boston, The Bronx, Chicago, Dallas, New York City, Seattle, dan Tucson. Setelah dua tahun peneliti terus memonitor dengan teratur dan melihat gejala asma yang timbul, seperti kemampuan bernapas, ketidakhadiran di sekolah, pengukuran kondisi udara. Kualitas udara diukur menggunakan EPA Aerometric Information Retrieval System. Kualitas udara di Kota Semarang makin memburuk. Hasil survei Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah (Bapedalda) Kota Semarang pada akhir 2003 menunjukkan penurunan kualitas itu. Kualitas udara yang sudah bercampur lingkungan mengalami penurunan lebih kurang 28 persen. Meningkatnya polusi udara akibat pertumbuhan kota serta penggunaan moda transportasi berbahan bakar minyak mengundang keprihatinan. Elemen masyarakat peduli terhadap persoalan lingkungan pun tak mau tinggal diam. Mereka mengingatkan para pengguna jalan dan pengunjung mal dengan mengusung Gerakan Anti Udara Kotor. Semarang menjadi salah satu dari 10 kota besar di Indonesia yang kondisi transportasi dan kualitas udaranya paling mengkhawatirkan. Hal tersebut akibat makin tidak idealnya perbandingan antara jumlah penduduk dengan jumlah kendaraan bermotor yang ada. Hasil penelitian Departemen Perhubungan hingga tahun 2005 menunjukkan, kesemrawutan transportasi dan polusi udara di Kota Semarang hanya kalah dengan Surabaya, Bandung, Bogor, dan Medan. Setelah Kota Semarang berturut- turut ditempati Yogyakarta, Denpasar, Makassar, Palembang, dan Malang.

B. SUMBER POLUSI UDARA
Pencemar udara dibedakan menjadi dua yaitu, pencemar primer dan pencemar sekunder. Pencemar primer adalah substansi pencemar yang ditimbulkan langsung dari sumber pencemaran udara. [Karbon monoksida]adalah sebuah contoh dari pencemar udara primer karena ia merupakan hasil dari pembakaran. Pencemar sekunder adalah substansi pencemar yang terbentuk dari reaksi pencemar-pencemar primer di atmosfer. Pembentukan ozon dalam [smog fotokimia] adalah sebuah contoh dari pencemaran udara sekunder.
Belakangan ini pertumbuhan keprihatinan akan efek dari emisi polusi udara dalam konteks global dan hubungannya dengan pemanasan global yang mempengaruhi.
a) Kegiatan manusia
• Transportasi
• Industri
• Pembangkit listrik
• Pembakaran (perapian, kompor, furnace,[insinerator]dengan berbagai jenis bahan bakar
• Gas buang pabrik yang menghasilkan gas berbahaya seperti (CFC)
b) Sumber alami
• Gunung berapi
• Rawa-rawa
• Kebakaran hutan
• Nitrifikasi dan denitrifikasi biologi
c) Sumber-sumber lain
• Transportasi amonia
• Kebocoran tangki klor
• Timbulan gas metana dari lahan uruk /tempat pembuangan akhir sampah
• Uap pelarut organik
BAB III
PEMBAHASAN

A. PENYEBAB POLUSI UDARA

Pencemaran udara dibedakan menjadi pencemar primer dan pencemar sekunder. Pencemar primer adalah substansi pencemar yang ditimbulkan langsung dari sumber pencemaran udara. Karbon monoksida adalah sebuah contoh dari pencemar udara primer karena ia merupakan hasil dari pembakaran. Pencemar sekunder adalah substansi pencemar yang terbentuk dari reaksi pencemar-pencemar primer di atmosfer. Pembentukan ozon dalam smog fotokimia adalah sebuah contoh dari pencemaran udara sekunder. Atmosfer merupakan sebuah sistem yang kompleks, dinamik, dan rapuh. Belakangan ini pertumbuhan keprihatinan akan efek dari emisi polusi udara dalam konteks global dan hubungannya dengan pemanasan global, perubahan iklim dan deplesi ozon di stratosfer. Beberapa kegiatan manusia yang dapat menimbulkan polusi udara adalah: Transportasi, Industri, Pembangkit listrik, Pembakaran (perapian, kompor, furnace, insinerator dengan berbagai jenis bahan bakar), Gas buang pabrik yang menghasilkan gas berbahaya seperti (CFC). Sumber alami seperti : Gunung berapi, Rawa-rawa, Kebakaran hutan, Nitrifikasi dan denitrifikasi biologi. Sumber-sumber lain seperti : Transportasi, Kebocoran tangki, Timbulan gas metana dari lahan uruk/tempat pembuangan akhir sampah dan Uap pelarut organik.

1. Macam-macam polutan
a) Senyawa belerang berasal dari pembakaran batu bara
b) Partikulat berasal dari pembakaran serat asbes, bijih besi, dan asbes yang hancur biasanya berbentuk asap
c) Karbondioksida berasal dari pembakaran bahan bakar dan hutan serta asap kendaraan bermotor.
d) Klorofuosokarbon (CFC) berasal dari kebocoran gas lemari pendingin, bahan pelarut dan pengembang plastic busa.
e) Nitrogen oksida berasal dari proses pembakaran dan pembentukan asap kabut fito kimia.
f) Hydrogen karbon berasal mesin mobil dan penyedot udara.Pengoksida berasal dari nitrogen oksida dan hidrokarbon dari mobil, contoh pengoksida adalah pereaksi asetit nitrat.

2. Komponen penyebab polusi udara
a) Karbon Dioksida (CO2)
Karbon dioksida berasal dari pembakaran sempurna hidrokarbon di dalamnya termasuk minyak bumi dan gas alam. Sebagai contoh pembakaran oktana yang merupakan salah satu komponen bensin dengan reaksi sebagai 16 CO2 (g) + 18 H2O (g). Sebenarnya berikut :2 C8H18 (l) + 25 O2 (g) gas karbon dioksida tidak berbahaya bagi manusia. Namun, kenaikan kadar CO2 di udara telah mengakibatkan peningkatan suhu di permukaan bumi. Fenomena inilah yang disebut efek rumah kaca (green house effect). Efek rumah kaca adalah suatu peristiwa di alam dimana sinar matahari dapat menembus atap kaca, tetapi sinar infra merah yang dipantulkan tidak bisa menembusnya. Sinar matahari yang tidak bisa keluar itu tetap terperangkap di dalam rumah kaca dan mengakibatkan suhu di dalam rumah kaca meningkat. Seperti itu pula karbon dioksida di udaraa, ia dapat dilewati sinar ultraungu dan sinar tampak, tetapi menahan sinar inframerah yang dipantulkan dari bumi. Akibatnya suhu dipermukaan bumi naik jika kadar CO2 di udara naik. Kenaikan suhu global dapat mencairkan sungkup es di kutub. Akibat selanjutnya adalah kenaikan permukaan laut sehingga dapat membanjiri kota-kota pantai di seluruh dunia termasuk kota kita tercinta.

b) Karbon Monoksida (CO)
Gas karbon monoksida berasal dari pembakaran tak sempurna bahan bakar dalam kendaraan bermotor. Gas buang hasil pembakaran bensin dari kendaraan bermotor mengandung 10.000 sampai 40.000 ppm CO. Gas ini tidak berwarna dan tidak berbau, oleh karena itu, kehadirannya tidak segera diketahui. Gas itu bersifat racun, dapat menimbulkan rasa sakit pada mata, saluran pernafasan, dan paru-paru. Bila masuk ke dalam darah melalui pernafasan, CO bereaksi dengan hemoglobin dalam darah membentuk◊COHb (karboksihemoglobin) dengan reaksi sebagai berikut : CO + Hb COHb Seperti kita ketahui, hemoglobin ini seharusnya bereaksi dengan oksigen menjadi
O2Hb (oksihemoglobin) dan membawa oksigen yang diperlukan ke sel-sel jaringan tubuh dengan reaksi sebagai berikut : O2 O2Hb. Ikatan CO dengan Hb lebih kuat dibanding O2 dengan Hb + Hb sehingga menghalangi fungsi vital Hb untuk membawa oksigen bagi tubuh, yang berakibat tubuh kekurangan oksigen sehingga menimbulkan rasa sakit kepala dan gangguan pernafasan bahkan kematian.

c) Oksida Belerang (SO2 dan SO3)
Senyawa-senyawa belerang yang bertindak sebagai zat pencemar yang berbahaya adalah gas-gasa SO2 dan SO3. Gas SO2 di atmosfer sebagian besar berasal dari hasil pembakaran minyak bumi dan batubara yang mengandung belerang, di samping ada juga yang berasal dari hasil oksidasi bijih-bijih sulfida di industri. Udara yang mengadung SO2 dalam kadar cukup tinggi dapat menyebabkan radang paru-paru dan tenggorokan pada manusia serta khlorosis (kepucatan) pada daun-daun. Oksidasi SO2 akan menyebabkan terbentuknya SO3. SO3 bila bereaksi dengan uap air akan menyebabkan hujan asam (acid rain). pH air hujan yang mengandung oksida belerang akan turun menjadi 3 – 4. Akibatnya timbul korosi logam-logam, kerusakan bangunan yang terbuat dari batu pualam dan memudarnya cat-cat pada lukisan. SO2 apabila terisap oleh
pernafasan, akan bereaksi dengan air dalam saluran pernafasan dan membentuk asam sulfit yang akan merusak jaringan dan menimbulkan rasa sakit. Apabila SO3 yang terisap, maka yang terbentuk adalah asam sulfat, dan asam ini lebih berbahaya.


d) Oksida Nitrogen (NO dan NO2)
Dalam beberapa dasawarsa terakhir, jumlah kendaraan bermotor yang meningkat telah menimbulkan sejenis pencemaran udara yang tidak pernah dialami oleh peradaban sebelumnya. Pencemaran ini ditimbulkan oleh oksida nitrogen. Sumber utama oksida nitrogen adalah pembakaran bahan bakar dalam industri dan kendaraan bermotor. Nitrogen dan oksigen tidak bereaksi pada suhu rendah, tetapi pada suhu tinggi, kedua gas
itu 2 NO (g). Dimungkinkan bereaksi sebagai berikut : N2 (g) + O2 (g) Sekitar 10% dari gas NO yang dihasilkan, teroksidasi lebih lanjut membentuk NO2.Campuran NO dan NO2 sebagai pencemar udara biasa ditandai dengan lambang NOx. NOx di udara tidak beracun secara langsung pada manusia, tetapi NOx ini bereaksi dengan bahan-bahan
pencemar lain dan menimbulkan fenomena asbut (asap-kabut) atau smog dalam bahasa Inggris. Asbut ini mengakibatkan mata perih, nafas sesak dan tanaman layu. Asbut adalah campuran rumit yang terdiri dari berbagai gas dan partikel-partikel zat cair dan zat padat. Asbut dihasilkan dari serentetan reaksi fotokimia (yaitu reaksi kimia di bawah pengaruh
sinar matahari NO (g) dan O (g) (energi sinar matahari). NO2 (g) + Motor bakar, juga menghasilkan hidrokarbon yang tidak terbakar akibat reaksi pembakaran di dalam motor kurang sempurna. Hidrokarbon ini dapat bereaksi dengan atom oksigen yang dihasilkan dari dekomposisi fotokimia NO2. Reaksi ini menghasilkan radikal hidrokarbon bebas yang sangat reaktif. Radikal ini bereaksi dengan NO dan menghasilkan NO2 lagi, dan
serentetan reaksi berulang lagi dan menghasilkan ozon. Radikal bebas itu juga bereaksi dengan O2 dan N2 dan menghasilkan senyawa yang disebut peroksiasilnitrat (PAN). PAN juga memberi efek asbut dan menimbulkan rasa perih di mata

e) Pencemar Butiran
Di antara pencemar butiran, yang paling mencolok adalah asap dan butir-butir karbon sisa pembakaran. Bahan pencemar itu dapat berasal dari pembangkit listrik, industri dan kendaraan bermotor. Pencemar butiran dapat mengganggu pernafasan, daya pandang dan mempengaruhi cuaca.

f) Pencemaran Timbal di udara
Timbal (Pb) merupakan pencemar udara yang berasal dari gas buangan kendaraan bermotor. Untuk menghasilkan pembakaran yang baik dan meningkatkan efisiensi motor bakar, bensin diberi zat tambahan, yaitu Pb(C2H5 )4 atau tetra etil timbal (TEL). Setelah mengalami pembakaran di dalam motor, timbal dilepas ke udara dalam bentuk oksida timbal. Timbal merupakan racun keras yang bila menumpuk di dalam tubuh akan
menimbulkan kerusakan permanen pada otak, darah dan organ tubuh lainnya. Penurunan kualitas udara akibat pencemaran udara merupakan masalah serius kota-kota besar di Indonesia. Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Indonesia mengalami kerugian ekonomi hingga 424,3 juta dollar AS tahun 1990 dan meningkat menjadi 634 juta dollar AS tahun 2000 akibat pencemaran udara. (Kompas Cyber Media edisi Rabu 14 Agustus 2002).

Hasil-hasil pembakaran dari kendaraan bermoror, pabrik-pabrik dan pemanasan atau kegiatan masak-masak dirumah merupakan sumber terbesar dari pada pencemaran udara yang disebabkan oleh kegiatan-kegiatan manusia. Dari sekian banyak zat-zat yang dikeluarkan dengan cara ini kedalam atmosfer telah diketahui lebih dari 100 yang merupakn kontaminan. Benda-benda padat termasuk yang termasuk kedalamnya lebih dari 20 diantaranya adalah unsure logam. Bagian dari senyawa organic jauh lebih besar lagi dan meliputi banyak sekali senyawa hidrokarbon alifatik dan juga fonol, asam serta basa-basa dan banyak senyawa lainnya. Oleh reaksi yang terjadi antara kontaminasi tadi di udara, termasuk reaksi fotokimia, maka senyawa baru akan menambahkan keragaman senyawa pencemaran. Polusi udara biasanya diakibatkan oleh buangan emisi atau bahan pencemar yang diakibatkan oleh proses produksi seperti buangan pabrik, kendaraan bermotor, dan rumah tangga.


B. PENGARUH POLUSI UDARA TERHADAP KESEHATAN MANUSIA
Substansi pencemar yang terdapat di udara dapat masuk ke dalam tubuh melalui system pernapasan. Jauhnya penetrasi zat pencemar ke dalam tubuh bergantung kepada jenis pencemar. Partikulat berukuran besar dapat tertahan di saluran pernapasan bagian atas, sedangkan partikulat berukuran kecil dan gas dapat mencapai paru-paru. Dari paru-paru, zat pencemar diserap oleh sistem peredaran darah dan menyebar ke seluruh tubuh. Dampak kesehatan yang paling umum dijumpai adalah ISPA (infeksi saluran pernapasan akut), termasuk di antaranya, asma, bronkitis, dan gangguan pernapasan lainnya. Beberapa zat pencemar dikategorikan sebagai toksik dan karsinogenik. Studi ADB memperkirakan dampak pencemaran udara di Jakarta yang berkaitan dengan kematian prematur, perawatan rumah sakit, berkurangnya hari kerja efektif, dan ISPA pada tahun 1998 senilai dengan 1,8 trilyun rupiah dan akan meningkat menjadi 4,3 trilyun rupiah di tahun 2015. Dalam analisis peneliti selama 12 tahun, ditarik kesimpulan bahwa pengaruh jangka pendek dari meningkatnya polusi, yaitu meningkatkan gejala asma dan kemampuan fungsi paru-paru. Analisis didasarkan dari perolehan data yang dihimpun National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID) Inner-City Asthma Study (ICAS) menguji 861 anak anak berusia 5-12 tahun dan mengalami asma.
Berikut ini beberapa mekanisme biologis bagaimana polutan udara mencetuskan gejala penyakit:
a) Timbulnya reaksi radang/inflamasi pada paru, misalnya akibat PM atau
ozon.Terbentuknya radikal bebas/stres oksidatif, misalnya PAH (polyaromatic
hydrocarbons)
b) Modifikasi ikatan kovalen terhadap protein penting intraselular seperti enzim-enzim yang bekerja dalam tubuh.
c) Komponen biologis yang menginduksi inflamasi/peradangan dan gangguan system imunitas tubuh, misalnya golongan glukan dan endotoksin
d) Stimulasi sistem saraf otonom dan nosioreseptor yang mengatur kerja jantung dansaluran napas.
e) Efek adjuvant (tidak secara langsung mengaktifkan sistem imun) terhadap system imunitas tubuh, misalnya logam golongan transisi dan DEP/diesel exhaust particulate.
f) Efek procoagulant yang dapat menggangu sirkulasi darah dan memudahkan
penyebaran polutan ke seluruh tubuh, misalnya ultrafine PM.
C.
D. G
C. CARA MENGATASI POLUSI UDARA
Cara Mengatasi Polusi Udara dengan Tanaman. Beberapa tanaman memiliki kemampuan secara drastis untuk mengurangi tingkat polusi dalam ruangan, demikian menurut penelitian baru yang dilakukan oleh Universitas Georgia. Para peneliti menunjukkan bahwa jenis tanaman tertentu dapat secara efektif mengurangi kontaminasi yang dibawa udara, termasuk senyawa organik berbahaya yang mudah menguap (volatile organic compound/VOC). Dengan penelitian ini disarankan untuk segera menggunakan tanaman di lingkungan rumah dan kantor untuk tujuan tersebut. Dari 28 tanaman yang diuji, para peneliti mengidentifikasi lima “ornamen super”, yaitu tanaman-tanaman yang memiliki tingkat pengurangan kontaminasi tertinggi, sebuah proses yang dinamakan sebagai phytoremediation. Tanaman-tanaman tersebut diantaranya adalah Daun selandang darah (Hemigraphis alternataa), Daun Ivi (Hedera Helix), beragam tanaman Hoya (Hoya cornosa), Asparaga (Asparagus densiflorus) dan the tanaman palida (Tradescantia pallida).
Diletakkan di gelas, container kedap gas, dan terekspos ke VOC yang berasal dari alat-alat rumah tangga, termasuk benzene, toluene, octane, alpha-pinene dan TCE. Penelitian ini dibiayai oleh Stasiun Penelitian Agrikultural UGA, dan dipublikasikan pada bulan Agustus 2009 dalam majalah Hort Science.
Tidak semua VOC adalah racun, dan tanaman juga mengeluarkan VOC, meski sebagian tidaklah berbahaya, atau setidaknya berada dalam ambang batas normal. Tetapi Kays mengatakan bahwa kurangnya informasi mengenai tingkat racun bahan kimia – dan metode yang berkemampuan untuk mengukur kualitas udara dalam ruangan – mempersulit untuk menilai keberadaan dan tingkat keamanan. 50 juta bahan kimia organic dan non organic telah didaftarkan dalam sistem CAS, sebuah system yang mengidentifikasi substansi kimia sejak tahun 1957.

Kays mengatakan bahwa dengan hanya menempatkan tanaman dalam ruangan memiliki kemungkinan untuk memperbaiki kualitas udara dalam ruangan secara signifikan, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membantu para ilmuwan menyempurnakan konsep tersebut.
Berikut ini merupakan beberapa cara mengatasi pencemaran udara.
• Menanam dan merawat tumbuhan di sekitar lingkungan kita. Berapa pun luas area kosong di rumah atau di tempat kerja kita, tanamilah dengan tumbuhan. Hal ini berguna untuk menyejukkan dan mengurangi jumlah polusi udara di sekitar kita. Jika lahan kosong benar-benar tidak ada, Anda bisa memelihara tanaman dalam pot dan meletakkannya atau bisa juga menggantungnya di teras atau beranda rumah.
• Gunakan kendaraan bermotor Anda, mobil ataupun motor, seefisian mungkin. Jika Anda memiliki 2 mobil, satu untuk Anda dan satu lagi milik pasangan Anda, kenapa tidak menggunakan satu saja? Anda bisa mengantar jemput pasangan sambil berangkat dan pulang kantor bukan?
• Gunakan transportasi umum. Jika tidak perlu sekali, simpan kendaraan pribadi Anda di rumah dan gunakan transportasi umum yang ada. Ini akan membantu mengurangi jumlah kendaraan yang membuang polusinya setiap hari ke angkasa.
• Ikutlah komunitas bersepeda. Alat transportasi yang ramah lingkungan seperti sepeda akan sangat membantu untuk mengurangi polusi udara di kota, terlebih dengan bersepeda Anda juga sehat karena aktivitas ini bagus untuk jantung.
• Gunakan kendaraan yang ramah lingkungan seperti becak, sepeda, dokar atau delman. Jika menggunakan mobil atau motor, sebaiknya selalu lakukan pengecekan supaya mesin kendaraan bagus dan mengurangi polusi udara dengan memastikan emisi pembuangan di kendaraan Anda baik.
• Gunakan bahan bakar yang ramah lingkungan.
• Lakukan gerakan menanam pohon dengan baik di lingkungan pinggir jalan yang berkoordinasi dengan dinas tata kota atau Anda bisa melakukan sebuah acara khusus untuk mewujudkan gerakan cinta kepada lingkungan dan stop polusi udara.


BAB IV
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Dari pernyataan diatas, dapat disimpulkan bahwa :
a) Polusi udara disebabkan karena Karbon Dioksida (CO2), Karbon Monoksida (CO), Oksida Belerang (SO2 dan SO3), Oksida Nitrogen (NO dan NO2), Pencemar Butiran, Pencemaran Timbal di udara.
b) Dampak polusi udara bagi kesehatan yaitu dapat menyyebabkan berbagai penyakit khususnya pada organ pernapasan.
c) Cara mengatasi polusi udara diantaranya yaitu dengan cara penghijauan dengan tanaman dan tidakmembuang sampah sembarangan.

B. SARAN
Dalam penyusunan karya tulis yang selanjutnya, penulis menyarankan agar :
a) Ditemukan solusi yang lebih tepat dan efektif untuk mengatasi polusi udara.
b) Membandingkan dampak dan bahaya polusi udara bagi kesehatan dan bagilingkungan.


DAFTAR PUSTAKA

http://pakarbisnisonline.blogspot.com/2010/01/cara-mengatasi-polusi-udara-dengan.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Pencemaran_udara
http://thewordiswhite.wordpress.com/2009/03/30/dampak-polusi-udara-terhadap-kesehatan/

http://www.scribd.com/doc/22536905/POLUSI-UDARA

http://hitamputihkita.wordpress.com/pencerahan-2/

http://www.anneahira.com/cara-mengatasi-pencemaran-udara.htm

2 komentar:

  1. Postingan nya sangat membantu, sama dengan tugas saya..
    Terima kasih :)

    BalasHapus
  2. Tulisannya bagus, sangat bermanfaat... terima kasih, dan teruslah menulis... :)

    BalasHapus

please,,,,,
kalau anda sudah mebaca blog ini, dikomentari ya?????
terima kasih atas partisipasinya,,,,